×
Copyright © Nusa satu 2020, All Right Reserved

Nusasatu

8 hari lalu

Bayi Baru Umur 40 Hari di Jatim Meninggal Tertular virus Corona Pahami Lagi Etika Menjenguk

Jakarta - Virus Corona atau COVID-19 kembali merenggut korban jiwa. Kali ini, bayi 40 hari di Kabupaten Pamekasan, Jawa Timur, meninggal dunia usai dikonfirmasi positif COVID-19.

Juru Bicara Tim Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 Pamekasan Sigit Priyono, mengonfirmasi hal tersebut. Bayi yang diduga tertular Corona setelah banyak dijenguk tersebut akan dimakamkan sesuai dengan protokol kesehatan.

"Balita itu berasal dari Kecamatan Tlanakan," kata Sigit, dikutip dari CNN Indonesia, Selasa (23/6/2020).

Kasus COVID-19 pada anak memang tak bisa dianggap sepele. Ketua Umum Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI) Aman B Pulungan, menyampaikan bahwa risiko penularan virus corona pada anak memang cukup tinggi.

"Ada kegiatan di luar rumah yang rawan menularkan ke anak, maka perlu pengawasan," ujarnya, beberapa waktu lalu.

Menurut Aman, meski kasus COVID-19 pada anak tidak sebanyak kasus dewasa, virus Corona rentan menular pada siapapun, terutama jika dikaitkan dengan imunitas. "Sama saja ya kalau bicara imunitas, tidak benar kelompok usia anak tidak rentan terhadap COVID-19," ujarnya.

Pencegahan penularan COVID-19 pada anak, terutama bayi baru lahir sebaiknya lebih diperhatikan. Terutama terkait kontak sosial, misalnya menjenguk bayi di masa pandemi.

Kepala Divisi Penyakit Menular Anak di Stony Brook Children's Hospital, Sharon Nachman, M.D., mengatakan bahwa bayi baru lahir menjadi rentan selama enam minggu pertama kehidupannya. Sebaiknya, batasi dulu kunjungan selama waktu ini.

"Kami sering memberi tahu keluarga untuk membatasi kunjungan selama minggu-minggu itu," kata Nachman, dikutip dari Mommy Bites.

Bayi baru lahirIlustrasi ibu dan bayi baru lahir/ Foto: iStock

Kalau memang ingin menjenguk, ada etika atau aturan yang harus diperhatikan. Dikutip dari berbagai sumber, berikut 5 etika tersebut:

1. Pahami risiko

Sebagai orang tua dan penjenguk, kita harus paham dengan risiko saat menjenguk bayi di era new normal. Ada faktor yang menentukan, misalnya berat badan bayi rendah, gangguan neurologis, pernapasan, atau masalah daya tahan tubuh. Bayi mengalami hal tersebut sebaiknya tidak dijenguk ya.

2. Jaga jarak

Infeksi tanpa gejala merupakan masalah yang signifikan dan masih banyak orang positif COVID-19 tidak merasakannya. Ayah dan Bunda bisa menggunakan pintu atau jendela kaca sebagai pemisah jarak. Kalaupun harus bertemu langsung, jaga jarak paling tidak 1,8 meter.

3. Cuci tangan dan gunakan masker

Bunda juga harus memastikan kebersihan ruangan, diri sendiri, dan orang yang akan menjenguk ya. Minta mereka mencuci tangan dan menggunakan masker sebelum melakukan kontak ke bayi. Hindari penggunaan sarung tangan karena bisa menyebabkan kontaminasi silang.

4. Batasi jumlah penjenguk

Mengutip laman Hospital Da Luz, sebaiknya batasi jumlah penjenguk bayi saat pandemi ini. Lebih baik satu orang dalam satu waktu atau tidak lebih dari 2 atau 3 kunjungan per hari. Kunjungan setiap hari juga tak disarankan ya.

5. Durasi menjenguk

Jangan jenguk bayi dalam waktu terlalu lama, Bunda. Durasi singkat, misalnya saja 10 menit sudah cukup kok. Hindari juga berada dalam waktu lama di satu ruangan dengan bayi baru lahir by. parenting


0 Komentar Suka 51 Dilihat
Silakan login untuk menambahkan komentar


Music Today
Music Today
Andra and the backbone
Andra and the backbone
KLa Project
KLa Project
Music Today
Music Today adalah Info musik terbaru di Indonesia dan mancanegara, video musisi, album baru dan trend musik terbaru yang terupdate
Galeri Poster Dakwah
Galeri poster dakwah islamiyah visual yang berdasarkan Al Qur’an dan Sunnah dengan pemahaman Sunnah - Nya #poster #dakwah #religi
BAHAYA SIKAP TALAWWUN
0 Suka
Balasan bagi yang bertawakal
0 Suka
Binasa karena lisan
0 Suka
Tawakal adalah senajata terbaik umat muslim
0 Suka
people walking on snow covered field near brown concrete building during daytime
0 Suka
gambar masjid yang indah
0 Suka
Join Nusasatu untuk menulis Timeline dan Artikel